arsitektur, Arsitektur Contest

Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus, Keuskupan Acerenza, Oppido Lucano (Pz), Italia. Oleh Rabatanalab + Francesco Paolo Zaccaro.

Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus
Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus, Keuskupan Acerenza, Oppido Lucano (Pz), Italia. Oleh Rabatanalab + Francesco Paolo Zaccaro. Ini telah berubah: 2021-05-28 di roccosalomone

Subjek lot intervensi terletak di area ekspansi ke timur laut / tenggara aglomerasi perkotaan kuno. Tanah ini terletak di dua ketinggian yang berbeda dan dipotong oleh jalan yang curam.

Garis ekspansi baru memberi situs dimensi engsel yang ideal antara negara lama dan urbanisasi baru. Gereja akan memiliki tugas untuk mengorientasikan dirinya sendiri, mengatur dirinya sendiri, seperti dalam sejarah selalu, ad orientem.

Dengan fasad menghadap ke barat dan area apse di sebelah timur, gereja tampak sebagai badan yang terisolasi. Untuk menyelesaikan masalah yang terkait dengan kepraktisan dan penghapusan hambatan arsitektur, seluruh area dibawa ke ketinggian 0. Halaman gereja menjadi tempat; ruang kolektif yang sepenuhnya dapat diakses, yang perspektifnya lepas, di sepanjang menara lonceng, menyatu di portal dalam diagonal liturgi yang ideal.

Di halaman gereja, badan air, kehadiran simbolis buah delima dan deretan pohon almond memperkuat perangkat perkotaan, menyaring dan membatasi ruang.

Pengakuan gedung suci

Dari kejauhan, dari bukit yang menghadap, dari tempat perlindungan Santa Maria del Belvedere, profil-profil baru ini akan dikenali sebagai sebuah gereja, yang juga akan berdialog dengan Gereja Induk, menempatkan dirinya pada posisi yang lebih rendah.

Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus

Seluruh kompleks paroki dikonsepsikan sebagai badan arsitektur kesatuan di mana, mengikuti jalannya lot, serangkaian partisi struktural menghasilkan bentuk kompleks dan memesan fungsinya, berpuncak di dalam gereja, yang pita-pitanya menyerupai struktur-struktur yang ditopang lokal. dan komposisi-komposisi dasar khas dari negara-negara Lucania.
Atapnya empat sisi. Tren mereka berkontribusi untuk menciptakan variasi perspektif berdasarkan titik pengamatan.

Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus

The pastoran, yang terletak di bagian tertinggi dari lot, dialog dengan gereja berkat solusi putih dan formal yang sama dari kompleks.
Menara lonceng, dengan lima lonceng, muncul ke arah langit di semua horizontal, mengidentifikasi, menjadi penarik dan bertindak sebagai titik pertemuan dan belvedere.

Estetika, profil formal

Lokasi gereja adalah respons geometris terhadap tempat itu. Ruang liturgi menyelimuti, belah ketupat; terdiri dari partisi struktural yang berkontribusi untuk memberikan dorongan ke atas. Semuanya putih, halus, dengan pengecualian pedimen di fasad barat, dalam material batu.

Beberapa bahan penting tetapi penting: granit untuk lantai, kayu untuk pengakuan dosa dan bangku. Tempat-tempat liturgi terbuat dari batu Apricena dan kelereng yang dihiasi.

Cahaya menarik, itu menjadi bahan bangunan. Kami melewati penumbra narthex; dalam terang pertama, tentang baptisan; hingga cahaya yang besar, di atas mezbah.
Apse melengkung adalah mosaik tiga dimensi berlapis emas, yang naik tinggi dan tampaknya berubah bentuk, menjadi langit, berkat penggunaan cahaya zenithal. Bahkan langit-langit, dengan potongan lampu samping di atap, ditangguhkan. Luka di dinding, sebaliknya, memberikan cahaya lembut terus menerus.

Tanaman liturgi

Pengaturan tempat-tempat liturgi memungkinkan seseorang untuk menjadi peserta aktif; bukan hanya penonton.

Sejak halaman gereja, umat beriman memulai perjalanan mereka menuju acara keselamatan: deretan pohon badam; pohon delima yang diisolasi di dekat jalur air; prasasti dengan kutipan dari kitab Kejadian. Begitu melewati portal, penumbra narthex menyelimuti umat beriman; Kehadiran kolam pembaptisan adalah rahim yang bercahaya untuk dilahirkan kembali dari air dan Roh. Akhirnya, katekumen akan memiliki sebelumnya jalan setapak inisiasinya: mezbah diatasi oleh salib yang mulia.

Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus

Ambo berdiri di selatan, menceritakan perumpamaan tentang penabur; lokasi, ke utara, dengan posisinya, menjadikan presbiter pendengar, guru, dan hamba kebenaran. Tindakan liturgi mengambil kehidupan dari gerak tubuh Kristus yang sama dalam jalinan yang tak terpisahkan dengan ruang arsitektur dan dengan narasi kiasan: ritus, dalam plot simbolisnya dibuat vital oleh ruang, warna dan gambar. Tujuan akhir, Yerusalem Surgawi, diimajinasikan sebagai tempat emas, berkilau dengan kemuliaan Allah.

Karya seni

Jalur bergambar diekspresikan dengan bahan-bahan tradisional: di papan, kaca di kaca, lapisan lukisan minyak mencirikan ikon dan simbol.

Seniman tersebut menguraikan kesan abstrak yang intens, yang diekspresikan dalam permainan bayangan dan cahaya yang terus-menerus, yang menguraikan dan mendefinisikan wajah, gerakan, penampilan, tanda-tanda yang mampu melibatkan masyarakat dengan cara yang dramatis dan terkumpul.

Seniman kedua, dipilih untuk tempat-tempat itu, memulihkan teknik mosaik yang sama kuno, ubin demi ubin, menyusun gambar yang hidup dan harmonis, bahkan dari dimensi luas, seperti di altar dan ambo, di mana, dalam musikalitas material yang berubah, muncul tanda dan simbol iman.

Aspek fungsional

Tindakan pertama terkait dengan halaman gereja, yang mampu membangkitkan dan mengagregasi. Dari sini jalur menentukan dibuka, baik menghubungkan ke luar dan menuju ruang interior. Sebuah jalan serambi menghubungkan semua ruang yang didedikasikan untuk pelayanan pastoral. Di tingkat atas, ruang agregasi lebih lanjut, dengan jalur pejalan kaki dan pengalaman yang, sehubungan dengan jalan penghubung, memiliki puncaknya di kapel musim panas semi-terbuka.

Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus

Dari titik ini, seperti dari halaman gereja, Anda akan mengakses sakristi, arsip paroki, kantor dan layanan, juga dirancang untuk para penyandang cacat.
Dari halaman gereja dan dari ruang di depan kapel hari kerja, aula paroki serba guna akan dapat diakses: di bawah tanah, dengan lebar sama dengan aula liturgi, terbuka di halaman luar. The pastoran, terisolasi dan pada saat yang sama terhubung dengan ruang di bawah ini, berdiri dikelilingi oleh ruang hijau dan teras di mana akan mungkin untuk menumbuhkan esensi yang dapat memberi kehidupan pada lokakarya pendidikan / agregasi untuk masyarakat.

Aspek teknologi

Arsitekturnya terintegrasi dengan fitur efisiensi tinggi dan kelestarian lingkungan. Penggunaan sumber yang lebih terbarukan dan bahan-bahan lokal diusulkan untuk mengurangi biaya konstruksi. Sistem pabrik disederhanakan. Bak penampung air akan digunakan untuk mengairi kebun dan kebun sayur.

Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus

Dari sudut pandang struktural, gereja terutama terdiri dari kotak balok beton bertulang yang mendefinisikannya baik dari sudut pandang geometris dan arsitektur / pahatan. Pola berulang elemen balok / kolom menciptakan portal beton dengan kekakuan tinggi dan efisiensi struktural tinggi; portal extrados yang diusulkan adalah struktur yang sangat efisien yang dapat diasumsikan secara wajar bahwa pengurangan jumlah batang baja akan diperlukan (dalam kisaran 100-150 kg / m ^ 3) dan oleh karena itu akan dimungkinkan untuk menjamin kinerja struktural tinggi dengan biaya yang relatif rendah untuk tipologi arsitektur. Selain itu, harus ditekankan bahwa struktur yang diusulkan sangat hiperstatik, oleh karena itu, dengan memperhatikan desain daktilitas elemen struktur lokal dan global, akan mungkin untuk mendapatkan struktur yang sangat tahan terhadap aksi seismik, dengan standar keselamatan yang tinggi juga berkenaan dengan tindakan lebih ekstrim.

Perhatian besar akan diberikan selama fase desain akhir untuk optimalisasi dan pengurangan ketebalan pelat beton yang membentuk permukaan horizontal (dan dalam beberapa kasus vertikal) struktur, untuk mengurangi berat, biaya dan massa gempa. Kedekatan portal utama harus memungkinkan ketebalan pelat yang sangat berkurang, mungkin sekitar 200 mm, dengan keuntungan ekonomis dan fungsional yang jelas. Akhirnya, sehubungan dengan fondasi, dari apa yang muncul dalam laporan geologi, fondasi dangkal langsung untuk seluruh struktur dapat diasumsikan secara masuk akal.

Semua bahan yang digunakan, serta esensi pohon dan semak, akan bersifat lokal.
Organ dipahami sejak awal di lokasi yang optimal baik dari sudut pandang liturgi-ikonografi maupun dari sudut pandang arsitektural dan akustik. Gereja yang kedap suara dijamin dengan perhatian khusus yang diberikan pada dinding pengisi gereja.

Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus
Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus
Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus
Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus
Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus
Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus
Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus
Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus
Kompleks Paroki Baru Santo Petrus dan Paulus

RABATANALAB

RABATANALAB adalah laboratorium eksperimen interdisipliner pada arsitektur dan hubungan sosial. Didirikan oleh arsitek Daniele Molinari dan Rocco Salomone, studio ini bekerja sama dengan jaringan profesional eksternal untuk pengembangan proyek arsitektur, perencanaan kota, dan desain. Kegiatan tersebut mengintegrasikan profesionalitas dari berbagai disiplin ilmu untuk menjamin kesempurnaan proyek yang dilaksanakan, juga untuk aspek teknis seperti perhitungan struktur.

Informasi proyek

tempat: Oppido Lucano, Potenza, Italia.

Proyek arsitektur: Rabatanalab (Daniele Molinari, Rocco Salomone) + Francesco Paolo Zaccaro.
Tim desain: Paola Petroni, Domenico Monopoli, Sacha Gobelin.
liturgis: Francesca Leto.
Konsultan artistik: Ilaria Bignotti.
Proyek seni: Ettore Frani + Caco3.
Gambar dan rendering: Giovanni Barbagallo.
struktur: Felice Allievi.
Pengeditan video dan suara naratif: Luca Caricato, Giuseppe Mario Miseo.

Penelitian sejarah: Danilo Loffreno, Donato Montesano.

Ukuran: 1,000.0 m2

Tahun: 2018

negara: Kompetisi nasional dengan undangan ..

Anda mungkin juga menyukai

membalas